Pengertian

Bahasa tubuh adalah proses pengekpresian  wajah, gerakan, pandangan, nada suara dan postur untuk mengirim dan menerima pesan tanpa kata (komunikasi verbal).

Konsep bahasa tubuh adalah pernyataan yang luas karena mencakup hampir semua yang ada di ranah Kinesik, mulai dari klaster negatif seperti pelipat lengan, pelipatan kaki dan gerakan wajah seperti mengejek, hingga anggukan kepala yang lebih positif, oculesics (perilaku mata), taktik ( menyentuh), proxemics (ruang pribadi), fisiognomi (interpretasi karakter & temperamen berdasarkan fitur wajah), ekspresi mikro (43 otot wajah yang bergabung untuk membuat lebih dari 10.000 ekspresi wajah, 7 di antaranya dianggap universal), paralinguistik (kecepatan, nada, volume, nada suara), gerakan mirroring dan bahasa isyarat. Kita menggunakan semua hal di atas setiap hari, seringkali tanpa kita sadari bahwa kita sedang melakukannya.

Dari sini, kita dapat mengetahui apakah seseorang jujur, berbohong, atau merasa bahagia, sedih, takut, terkejut, marah, jijik, atau penuh penghinaan terhadap sesuatu. Semakin kita tahu tentang gerakan seseorang, semakin kita memahami perasaan batin orang tersebut. ”

bahasa tubuh

“Body language menandakan setuju”

Bahasa Tubuh atau Gerakan Tubuh (Kinesik)

Gerakan tubuh meliputi gerakan tubuh, postur tubuh, gerakan kepala dan tangan atau seluruh berhubungan dengan gerakan tubuh.

Gerakan tubuh dapat digunakan untuk memperkuat atau menekankan apa yang dikatakan seseorang dan juga menawarkan informasi tentang emosi dan sikap seseorang. Namun, gerakan tubuh juga mungkin bertentangan dengan apa yang dikatakan.

Seorang pengamat yang terampil mungkin dapat mendeteksi perbedaan dalam perilaku dan menggunakannya sebagai petunjuk untuk apa yang benar-benar dirasakan dan dipikirkan seseorang.

Jenis jenis gerakan tubuh

  • Emblem/Simbol

Gerakan yang memberi fungsi yang sama dengan sebuah kata disebut emblem.

Misalnya, sinyal yang berarti ‘OK’, ‘Kemarilah!’, Atau gerakan tangan yang digunakan saat menumpang. Namun, perlu diketahui bahwa sementara beberapa lambang diakui secara internasional, yang lain mungkin perlu ditafsirkan dalam konteks budaya mereka.

Baca Komunikasi Non-Verbal

  • Ilustrator

Gerakan yang menyertai kata-kata untuk menggambarkan pesan verbal dikenal sebagai ilustrator.

Misalnya, gerakan tangan melingkar umum yang menyertai frasa ‘berulang-ulang’, atau menganggukkan kepala ke arah tertentu ketika mengatakan ‘di sana’.

  • Regulator

Gerakan yang digunakan untuk memberikan umpan balik saat bercakap-cakap disebut regulator.

Contoh ‘regulator’ termasuk anggukan kepala, bunyi pendek seperti ‘uh-huh’, ‘mm-mm’, dan ekspresi minat atau kebosanan. Regulator memungkinkan orang lain untuk menyesuaikan pidatonya untuk mencerminkan tingkat minat atau kesepakatan. Tanpa menerima umpan balik, banyak orang merasa sulit untuk mempertahankan percakapan. Namun, sekali lagi, mereka mungkin berbeda dalam konteks budaya yang berbeda.

  • Adaptor

Adaptor adalah perilaku non-verbal yang memenuhi beberapa kebutuhan fisik.

Adaptor termasuk tindakan seperti menggaruk atau menyesuaikan kacamata yang tidak nyaman, atau mewakili kebutuhan psikologis seperti menggigit kuku saat gugup.

Meskipun normalnya di alam bawah sadar, adaptor lebih cenderung tertahan di tempat-tempat umum daripada di dunia pribadi orang-orang di mana mereka cenderung tidak diperhatikan. Perilaku adaptif sering menyertai perasaan cemas atau permusuhan.

Postur / Sikap

Postur dapat mencerminkan emosi, sikap, dan niat

Penelitian telah mengidentifikasi berbagai sinyal postural dan artinya, sebagai berikut:

  • Postur terbuka dan tertutup

Dua bentuk postur telah diidentifikasi, ‘terbuka’ dan ‘tertutup’, yang mungkin mencerminkan tingkat kepercayaan, status, atau penerimaan seseorang terhadap orang lain.

Seseorang yang duduk dalam posisi tertutup mungkin tangannya dilipat, disilangkan atau diposisikan sedikit miring dari orang yang berinteraksi dengannya. Dalam posisi terbuka, Anda mungkin berharap melihat seseorang yang langsung menghadap Anda dengan tangan terpisah di lengan kursi. Postur terbuka dapat digunakan untuk mengkomunikasikan keterbukaan atau minat pada seseorang dan kesiapan untuk mendengarkan, sedangkan postur tertutup mungkin menyiratkan ketidaknyamanan atau ketidaktertarikan.

  • Mencerminkan

Perhatikan bagaimana pasangan yang saling mencintai memiliki kesamaan. Anda mungkin ingin mengamati hubungan secara langsung atau di televisi. Anda akan melihat bahwa postur pasangan akan cocok, seolah-olah pasangan yang satu merupakan cerminan dari pasangan lainnya. Misalnya, jika salah satu pasangan mengayunkan lengan di belakang kursi, ini mungkin direplikasi di posisi orang lain. Jika satu pasangan mengerutkan kening, itu bisa tercermin dalam ekspresi wajah pasangan lainnya. ‘Pencerminan’ ini menunjukkan minat dan persetujuan di antara orang-orang.

Kedekatan dan Ruang Pribadi (Proxemik)

Setiap budaya memiliki tingkat kedekatan fisik yang berbeda sesuai dengan berbagai jenis hubungan, dan individu belajar jarak ini dari masyarakat di mana mereka tumbuh.

Studi tentang ruang pribadi disebut proxemics.

 

Dalam masyarakat multikultural saat ini, penting untuk mempertimbangkan rentang kode non-verbal seperti yang diungkapkan dalam kelompok etnis yang berbeda. Ketika seseorang melanggar jarak sesuai aturan, mungkin orang  merasa tidak nyaman atau defensif. Tindakan mereka mungkin terbuka untuk salah tafsir.

Dalam orang  Barat, empat jarak telah ditentukan sesuai dengan hubungan antara orang-orang yang terlibat.

  • Jarak Intim (menyentuh hingga 45cm)
  • Jarak Pribadi (45cm ke 1.2m)
  • Jarak Sosial (1,2m hingga 3,6m)
  • Jarak Umum (3,7m hingga 4,5m)

Keempat jarak ini dikaitkan dengan empat jenis utama hubungan – intim, pribadi, sosial dan publik.

Masing-masing jarak dibagi menjadi dua, memberikan fase dekat dan fase jauh, membuat delapan divisi di semua. Perlu dicatat bahwa jarak ini dianggap norma di masyarakat Barat.

Petunjuk dan Pesan Penting

Bahasa tubuh, postur dan jarak memberikan informasi penting untuk melengkapi kata-kata, atau komunikasi verbal. Mereka adalah tambahan penting untuk pesan keseluruhan.

Tampilan  juga bagian dari bahasa tubuh seperti ekspresi wajah, kontak mata, dan suara.

[spoiler title=’Sumber’ style=’default’ collapse_link=’true’]https://www.skillsyouneed.com/ips/body-language.html[/spoiler]
Kategori: Pendidikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: